19 Februari 2020

Belum punya akun? Silahkan mendaftar

Jakarta Digadang-gadang Bakal Jadi Kota Pertama yang Tenggelam di Dunia


Jakarta Digadang-gadang Bakal Jadi Kota Pertama yang Tenggelam di Dunia
Ilustrasi

KLIKBONTANG.com -- Tahun 2020 seolah menjadi tahun banjir terparah bagi Jakarta.

Selama berhari-hari, Ibukota Indonesia ini direnjam banjir fantastis yang tenggelamkan banyak harta benda.

Jakarta memang dikenal sebagai kota rawan banjir.

Banjir terparah yang pernah dialami Jakarta adalah banjir pada tahun 2007 silam.

Sementara banjir terus melanda, Jakarta disebut sebagai kota pertama yang mungkin akan tenggelam laiknya Venesia yang memiliki laju 2mm per tahun.

Daerah-daerah di Jakarta utara, termasuk tembok laut yang dirancang untuk melindunginya, diperkirakan tenggelam sekitar 25cm setahun.

Sebuah situs berbasis di Inggris The Guardian, menyebut Jakarta tenggelam karena amblesan.

Mereka juga memberikan gambaran bagaimana skenario amblesnya Jakarta dan upaya penyelamatan yang membutuhkan biaya hingga Rp555 triliun.

Masalah amblesan ini diperburuk oleh ledakan blok apartemen baru, pusat perbelanjaan dan bahkan kantor pemerintah, yang meskipun ada pembatasan resmi pada ekstraksi air tanah.

Tidak hanya mengambil air dari tanah berpori ini tetapi juga menambah beratnya dan memadatkannya.

Konkretisasi Jakarta juga menyebabkan peningkatan limpasan, membuat banjir terasa lebih buruk sementara hal itu membuat air tidak meresap kembali dan menjadi persediaan air tanah.

Ketika bahaya amblesan terus meningkat, bahaya banjir dan bencana tumbuh disebabkan oleh gelombang laut yang menghancurkan.

Air sungai di musim hujan membengkak dan membentur tepian gravitasi sehingga tidak membantunya mengalir sampai teluk.

Bahaya banjir sama tuanya dengan kota itu.

Belanda mantan penjajah yang pernah singgah di Jakarta pun pernah berupaya mengendalikan banjir dengan membangun jaringan kanal dalam upaya mengendalikan aliran air.

Tetapi tidak pernah mengatasinya, dan kini para insiyur dan pengusaha Belanda disebut menawarkan proposal untuk mengendalikan air untuk kembali ke tanah.

Tawaran untuk menyelamatkan Jakarta adalah dengan rencana dramatis dan kontroversial, yang disebut Giant Sea Wall dan proyek Great Garuda.

Tawaran proposalnya membutuhkan biaya 40 miliar Dollar AS untuk membuat tanggul besar melengkung 25 mil melintasi Teluk Jakarta.

Ini akan menciptakan laguna buatan manusia yang besar dengan megacity pantai baru yang dibangun disekitar tanah reklamasi.

Proyek ini, yang secara resmi dikenal sebagai program Pengembangan Pesisir Terpadu Ibukota Nasional (NCICD), didukung oleh bantuan dari pemerintah Belanda.

Reklamasi tanah direncanakan untuk membuat 17 pulau di lepas pantai kota, dan diubah menjadi konsep ambisius untuk kota di tepi laut baru.

Menyebar keluar dari dinding laut dalam bentuk garuda.

Dari atas ilustrasi ini sangat mirip dengan pulau Palm buatan di lepas pantai Dubai, calon pengembangnya juga mencari inspirasi lebih dekat dan berencana membangun gedung pencakar langit yang mewah laiknya Pulau Sentosa Singapura.

Champions mengatakan Giant Sea Wall akan segera menjadi satu-satunya cara untuk menyelamatkan kota dari bencana banjir yang melanda.

Tetapi sekema itu tampaknya bukan pilihan terbaik, dan justru terperosok dalam gugatan hukum, skandal, dan kontroversi moral.

Khusunya penggusuran massal desa nelayan, dan komunitas tepi laut.

Koalisi luas ilmuwan Indonesia, aktivis tanah dan penduduk lokal mengatakan itu adalah proyek aneh dan tidak perlu yang akan mendatangkan bencana lingkungan dan sosial.

Mereka berpendapat kehidupan komunitas nelayan tradisional dihancurkan ketika penggusuran massal diberlakukan.

Mereka juga mengklaim bahwa membentur teluk akan mengubahnya menjadi "septik laguna" dari air tawar yang terperangkap.

Dengan sedikit pengolahan limbah untuk air sungai yang mengalir ke teluk, upaya perusahaan ini untuk "membersihkan" pantai Jakarta bisa berakhir dengan efek sebaliknya.

 

Sumber : sosok.grid.id

Reporter :     Editor : Liah Mulyono



Comments

comments


Komentar: 0