24 Mei 2018

Belum punya akun? Silahkan mendaftar

Operasi Pencarian Korban Tenggelam di Kutai Timur Nihil


Operasi Pencarian Korban Tenggelam di Kutai Timur Nihil
Personel Basarnas Pos Kutai Timur menyisir perairan Tanjung Mangkalihat sekitar lokasi terjadinya tabrakan kapal dengan tug boat, Senin (12/2/2018). (Foto Kantor Basarnas Kelas A Balikpapan)

KLIKBONTANG.COM - Operasi pencarian oleh tim SAR gabungan terhadap enam penumpang kapal yang hilang tenggelam di perairan laut Tanjung Mangkalihat, Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur, tidak membuahkan hasil atau nihil dan akan dilanjutkan pada Selasa (13/2) pagi.

"Sampai dengan pukul 18.20 Wita, operasi pencarian yang dilakukan tim SAR belum membuahkan hasil. Jadi, untuk sementara pencarian dihentikan dan akan dilanjutkan pada Selasa (13/2) pagi," kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas A Balikpapan Gusti Anwar Mulyadi melalui Kasi Operasi dan Siaga Octavianto yang dihubungi dari Samarinda, Senin malam.

Selain personel dari Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas A Balikpapan yang bertugas di Pos SAR Kutai Timur, operasi pencarian juga melibatkan unsur dari Polsek dan Kepolisian Air Sangkulirang, Pos Tanjung Mangkalihat, dan masyarakat setempat.

Operasi pencarian dilakukan hingga luas area 66,67 kilometer dari lokasi terjadinya kecelakaan kapal. Jarak tempuh menuju lokasi kejadian sekitar 176,1 kilometer atau empat hingga lima jam perjalanan laut dari Pos SAR Kutai Timur.

"Dari laporan koordinator Pos SAR Kutim Bongga Lassong, saat ini seluruh personel tim SAR `stand by` dan bermalam di kapal tug boat yang berada di perairan Tanjung Mangkalihat," katanya.

Kecelakaan laut yang menimpa kapal Tarawani Baru berpenumpang tujuh orang dengan tug boat Biak VI penarik tongkang itu terjadi pada Minggu (11/2/2018) dini hari. Berdasarkan laporan yang diterima Pos SAR Kutai Timur, lanjut Octavianto, kapal Tarawani Baru berangkat dari TPI Kenyamukan, Sangatta, Kutai Timur, pada Jumat (9/2/2018), dengan tujuan perairan laut Tanjung Mangkalihat untuk mencari ikan.

Pada Minggu (11/2/2018) sekitar pukul 02.00 Wita, sebuah kapal tug boat yang menarik tongkang Jaya Pratama Abadi II tidak bermuatan melintas di kawasan perairan Tanjung Mangkalihat. Tug boat itu dalam perjalanan dari Semarang, Jawa Tengah, menuju Tanjung Selor, Kalimantan Utara.

Diduga karena kondisi gelap dan penerangan yang minim, tug boat yang dikemudikan Hardianto dan dua awak lainnya tanpa disadari menabrak kapal Tarawani Baru yang berhenti di depannya.

Akibat tabrakan itu, kapal Tarawani mengalami kerusakan berat dan akhirnya tenggelam. Dari tujuh penumpang kapal, seorang berhasil menyelamatkan diri atas nama Sukri, sedangkan enam penumpang lainnya hingga kini belum ditemukan.

Identitas penumpang kapal Tarawani Baru yang masih dalam pencarian adalah Jakaria (56), Kardi (45), Marten, Sino, Rustam, dan seorang lagi teman Rustam yang belum diketahui identitasnya. Semua penumpang kapal itu warga Sangatta, Kutai Timur. (*)

Reporter : Antara    Editor : Nur Aisyah



Comments

comments


Komentar: 0