18 November 2017

Belum punya akun? Silahkan mendaftar

Tujuh Pasutri di Penajam Meninggal karena HIV/AIDS


Tujuh Pasutri di Penajam Meninggal karena HIV/AIDS

KLIKBONTANG.COM- Sepanjang 2011 hingga 2017, ada tujuh pasangan suami istri (Pasutri) di Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, meninggal dunia akibat HIV/AIDS.

Menurut Pengelola Program HIV/AIDS Dinas Kesehatan PPU, Harjito Ponco Waluyo, meninggalnya pasutri itu selain karena adanya keterlambatan melakukan pengobatan, juga terlambat diketahui mengidap HIV/AIDS serta mendapat penanganan dari tim medis.

Menurut dia, sistem kekebalan atau ketahanan tubuh ketujuh pasutri tersebut sudah menurun dan mulai digerogoti virus HIV (human immunodefeciency virus) ketika dalam penanganan Dinas Kesehatan Kabupaten Penajam Paser Utara.

"Ketujuh pasutri terdeteksi sudah memasuki fase stadium cukup parah dengan penyakit yang dideritanya diare dan tuberkulosis akut," jelas Ponco Waluyo.

Perkembangan dan penyebaran HIV/AIDS di Kabupaten Penajam Paser Utara lanjut ia, sudah semakin memprihatinkan. Saat ini Dinas Kesehatan Kabupaten Penajam Paser Utara menangani 55 kasus HIV/AIDS terdiri dari 28 orang laki-laki dan 27 perempuan.

"Periode Januari-Oktober 2017 terdapat 15 kasus baru, dari ke-15 yang terinfeksi HIV itu tujuh orang meinggal dunia," ungkap Ponco Waluyo.

Selain itu tiga orang terinfeksi HIV yang ditemukan pada 2016 juga meninggal dunia, sehingga ada 10 ODHA (orang dengan HIV/AIDS) di Kabupaten Penajam Paser Utara meninggal dunia sepanjang 2017. Ponco Waluyo menyatakan, ODHA yang meninggal dunia tersebut diduga terlambat untuk minum obat-obatan Antiretroviral (ARV) untuk memperlambat pertumbuhan virus HIV dalam tubuh.

"Para ODHA terlambat mengambil obat-obatan di Balikpapan, karena di Kabupaten Penajam Paser Utara sampai saat ini belum bisa menyiapkan obat-obatan untuk para ODHA itu," ujarnya.

Para ODHA yang ditemukan di Kabupaten Penajam Paser Utara tersebut berusia antara 15 sampai 52 tahun, dan mayoritas tertular HIV melalui hubungan seksual dengan berganti-ganti pasangan atau infeksi menular seksual (IMS). (*)

Reporter : Edwin Irawan     Editor : Nur Aisyah



Comments

comments


Komentar: 0